Monday, May 27, 2013

[Media_Nusantara] Geolog UGM pastikan Lumpur Lapindo sebagai bencana Industri

 

Geolog UGM pastikan Lumpur Lapindo sebagai bencana Industri

lensaindonesia..com: Meski telah tujuh tahun berlalu, ternyata masih juga belum mampu menuntaskan masalah bencana lumpur Sidoarjo. Berbagai alternatif penanganan masih membutuhkan banyak penelitian. Di sisi lain, nasib korban lumpur masih belum menemukan jalan terang, malah permasalahannya semakin meluas dan memakan lebih banyak korban. Hal tersebut terungkap dalam seminar Tujuh Tahun Lumpur Lapindo yang diadakan oleh ITS, Senin (27/5/2013).

Bosman Batubara, salah seorang pembicara yang juga seorang geolog dari UGM, menyebutkan bahwa permasalahan Lumpur Lapindo tidak hanya berkaitan dengan mekanisme ganti rugi terhadap para korban.

Lebih dari itu, masalah ini menyangkut banyak aspek seperti mitigasi bencana, hukum dan HAM, ekonomi serta sosial politik. Bosman mengatakan, keterlambatan pemerintah dalam menyelesaikan masalah lumpur Lapindo disebabkan tidak adanya definisi yang tepat dalam memahami bencana yang terjadi.

Selama ini, pemerintah memahami semburan lumpur sebagai bencana teknologi saja. Padahal, bencana tersebut terjadi karena meningkatnya kebutuhan produksi. "Yang terjadi di Sidoarjo bukanlah bencana alam atau teknologi. Ini adalah bencana industri," tegas alumni Jurusan Teknik Geologi UGM ini.

Bosman menjelaskan, bencana industri bisa terjadi karena kesengajaan manusia yang tidak menaati prosedur keamanan produksi. Dalam kasus lumpur Sidoarjo, kesalahan bermula dari kesengajaan PT Lapindo Brantas untuk tidak memasang chasing yang tepat pada sumur bor Banjar Panji 1 (BPJ 1).

Kesengajaan itu bisa saja disebabkan keinginan menekan biaya produksi. "Ini terjadi karena pemerintah telah menyerahkan segala permasalahan kepada mekanisme pasar," ujar Bosman.

Bosman melanjutkan, dalam kasus lumpur Lapindo juga telah terjadi pelanggaran HAM berat terhadap para korban. Akan tetapi, Komnas HAM menolak menganggap bencana ini sebagai suatu bentuk pelanggaran.

Padahal berdasarkan kajian yang Bosman lakukan, setidaknya terdapat dua pasal yang bisa mengindikasikan terjadinya pelanggaran. "Pasal pertama adalah telah terjadi perluasan dampak dari lumpur Sidoarjo. Yang kedua karena para korban harus berpindah secara terpaksa dari tempat tinggal mereka," ujar pria asal Sumatra Utara yang juga pernah terlibat dalam tim peneliti lumpur Sidoarjo ini.

Ahli Geologi Yakin Semburan Lumpur Lapindo Bisa Berhenti

SIDOARJO - Para ahli geologi meyakini semburan lumpur Lapindo di Kabupaten Sidoarjo, Jawa Timur, dapat berhenti. Kendati demikian, tidak diketahui kapan waktunya.

Hal itu terungkap dalam seminar peringatan tujuh tahun lumpur Lapindo yang diadakan Institut Teknologi Sepuluh November Surabaya (ITS). Turut serta ahli geologi dari Universitas Gadjah Mada (UGM) dan para korban lumpur.

Dalam seminar itu, para ahli membahas awal mula terjadinya luapan lumpur. Bencana industri itu dinilai murni kesalahan manusia (human error) karena kedalaman pengeboran hingga 2.000 meter, namun casing yang diberikan hanya separuhnya, yakni 1.000 meter. Akibatnya, luapan lumpur berbelok 300 meter lebih dari titik pengeboran.

"Jika mulai awal pengeboran berterus terang dan jujur, maka kemungkinan besar tidak akan terjadi bencana industri pengeboran tersebut," ujar Ahli Geologi dan Ketua Pusat Studi Kebumian Bencana dan Perubahan Iklim ITS, Amin Widodo, Senin (27/5/2013).

Sementara itu, korban lumpur mengaku sangat dirugikan baik moril maupun materil akibat kejadian tu. Apalagi, kerusakan lingkungan tidak terhindarkan.

Di sana, para korban mengungkapkan kesedihan dan berharap pemerintah mendesak perusahaan agar melunasi ganti rugi yang hingga kini masih tersisa.

baca juga:

#MELAWANLUPA : Dokumen Rahasia PT. Medco Soal Lapindo

Dokumen rahasia terkait semburan lumpur Lapindo, yang ditujukan untuk kepentingan PT. Medco Energi itu kini muncul di website Aljazeera versi bahasa Inggris. Terdapat dua dokumen yang dipublikasikan oleh Aljazeera.

Dokumen pertama berjudul "PRELIMINARY REPORT on the FACTORS and CAUSES IN THE LOSS OF WELL BANJAR PANJI-1" yang dikeluarkan oleh Simon Wilson C.Eng. M.Sc. D.I.C Petroleum Consultant. Dokumen kedua berjudul "Causation Factors for the Banjar Panji No. 1 Blowout" yang dikeluarkan oleh Neal Adams Services.

Akankah dokumen rahasia itu menjadi pukulan bagi pihak-pihak yang menyatakan bahwa semburan lumpur Lapindo disebabkan oleh bencana alam?

Selengkapnya dokumen tersebut dapat dilihat di :


1. http://english.aljazeera.net/mritems/Documents/2009/6/17/2009617151210657572TriTech_Lukman_report_-_East_Java_Well_Blow-out_Assessment_-_Preliminary_Report_Document.pdf

2. http://english.aljazeera.net/mritems/Documents/2009/6/17/2009617151816979683Final%20Report%20Sidoarjo%20Neil%20Adams.pdf

__._,_.___
Reply via web post Reply to sender Reply to group Start a New Topic Messages in this topic (1)
Recent Activity:
.

__,_._,___